JNE Bantu Distiribusi APD Anne Avantie Untuk Paramedis, Gratis!

SEMARANG, MEDIAINI.com – Kelangkaan Alat Pelindung Diri (APD) menjadi permasalahan serius yang dihadapi  para tenaga medis sebagai garda terdepan dalam melawan pandemi covid-19.

Hal ini menggerakkan hati seorang Anne Avantie yang dengan sigap menggalang donasi melalui Yayasan Anne Avantie dalam gerakan “Peduli APD”, yaitu memproduksi Alat Pelindung Diri bagi tenaga medis.

Wahyu Sangerti Alam, Branch Manager JNE Semarang, merasa sangat perlu berkontribusi dalam perjuangan melawan covid-19. Wahyu bersama tim JNE Semarang menerima secara simbolis APD buatan desainer kenamaan Indonesia tersebut untuk selanjutnya didistribusikan ke rumah sakit rujukan covid-19 di seluruh Indonesia.

Bunda Anne, sapaan akrabnya, menyampaikan bahwa melihat kondisi Indonesia beberapa minggu terakhir hatinya tergerak untuk menggalang donasi dibawah payung Yayasan yang Ia pimpin. “Saat itu saya hanya terpikir menghentikan aktifitas produksi Anne Avantie dan fokus membuat APD untuk para pahlawan kemanusiaan”.

Setelah berhasil memproduksi APD untuk bantuan tersebut, Ia menuturkan bahwa masalah selanjutnya adalah mengenai pendistribusian. “Saya dapat mengatasi masalah bahan baku dan gaji pegawai, tapi tak terbayangkan ongkos kirim APD bantuan ini ke seluruh rumah sakit di Indonesia. Namun Tuhan menjawab masalah saya dan bahkan sebelum saya meminta, tim dari JNE datang dan mengatakan akan membantu pengiriman APD yang Saya buat dengan program CSR mereka”, ungkap Anne. (30/3/2020).

Anne sangat bersyukur dan sangat berterimakasih JNE dapat membantu pendistribusian APD ke seluruh Rumah Sakit yang telah mengajukan permintaan bantuan. Hingga saat ini Anne yang memimpin langsung produksi dengan mengerahkan seluruh pegawainya dalam gerakan ini, memiliki target untuk dapat memenuhi kebutuhan semua rumah sakit yang telah mengajukan permintaan melalui email anneavantie@yahoo.com selama periode Maret-April 2020.

Branch Manager JNE Semarang, Wahyu Sangerti Alam menjelaskan, bahwa pihaknya tergerak membantu Bunda Anne Avantie setelah melihat kampanye gerakan Peduli APD di media sosial.

“Terlebih Bunda Anne Avantie ini adalah seorang warga Semarang yang dengan tulus ikhlas ingin berbuat sesuatu untuk Indonesia dalam melawan Covid-19, sedangkan kami adalah jasa eskpedisi yang juga turut berjuang untuk mendistribusikan kebutuhan masyarakat selama masa physical distancing”, jelas Wahyu.

Head Regional Jateng DIY, Marsudi juga menambahkan bahwa slogan “Connecting Happiness” menjadi bagian dari budaya perusahaan di JNE. Selain mengantarkan amanah kiriman ke seluruh nusantara, JNE juga terus berusaha menghubungkan kebahagiaan bagi masyarakat yang membutuhkan. JNE menjadi bagian dari ekosistem disetiap daerah.

“Saat ini kiriman JNE di Jateng – DIY didominasi berbagai kebutuhan masyarakat untuk memerangi covid-19, seperti masker, disinfektan, hand sanitizer ataupun bahan pangan. Selain itu, JNE juga dipercaya untuk mendistribusikan APD oleh Sritex, perusahaan tekstil asal Solo. JNE pun  memberikan donasi pengadaan dispenser sabun untuk masjid-masjid di kota Yogyakarta, Semarang, Magelang, Tegal dan Cilacap”, pungkas Marsudi.(Praditya Wibisono)