AC Ventures dan Boston Consulting Group Tetapkan Standar ESG Terukur Pertama untuk Sektor Teknologi Indonesia

AC Ventures dan Boston Consulting Group Tetapkan Standar ESG Terukur Pertama untuk Sektor Teknologi Indonesia

JAKARTA, MEDIAINI.COM – Baru-baru ini, perusahaan modal ventura terkemuka di kawasan Asia Tenggara yang berinvestasi di perusahaan rintisan (startup) tahap awal yang berbasis di Indonesia AC Ventures (ACV) mengumumkan telah menerbitkan laporan dampak berbasis data paling komprehensif di Indonesia. Dalam laporan berjudul “Scaling Impact with Technology,” ACV menganalisis operasinya sendiri, serta operasi perusahaan portofolionya, menghasilkan dasar numerik untuk pelaporan lingkungan, sosial, dan tata kelola (LST) di kancah teknologi dan ekonomi digital nasional.

Bekerja sama dengan Boston Consulting Group (BCG) dan dengan dukungan dari The Upright Project di Eropa (Upright), ACV melakukan analisis yang cermat untuk lebih memahami dampak nyata yang ditimbulkannya terhadap lingkungan dan masyarakat di nusantara.

Upright adalah perusahaan teknologi yang berbasis di Helsinki, Finlandia. Misinya adalah menciptakan insentif bagi perusahaan untuk mengoptimalkan dampak bersih mereka. Ini menghasilkan data yang membantu investor institusi dan perusahaan membuat keputusan yang lebih cerdas untuk masa depan, dengan mempertimbangkan pelaporan LST.Menggunakan teknologi Upright, ACV adalah perusahaan modal ventura pertama di Asia Tenggara yang melaporkan dampak dengan cara yang setara dengan standar Eropa.

Inti dari studi ini adalah metrik yang dikenal oleh praktisi industri sebagai ‘rasio dampak bersih’. Ini adalah skor persentase yang digunakan untuk mengukur seberapa efektif sekelompok perusahaan mengubah sumber daya menjadi dampak positif. Dalam laporan tersebut, mengukur kinerja ACV dan portofolionya dalam hal ‘lingkungan’, ‘kesehatan’, ‘masyarakat’, dan ‘pengetahuan.’

Tahun ini, rasio dampak bersih ACV secara keseluruhan mencapai +37% yang mengesankan dengan area terkuatnya di ‘masyarakat’ dan ‘kesehatan.’ Menggaris bawahi konteks yang bermanfaat, S&P 500 menampilkan rasio dampak bersih rata-rata +2%.

Sebagai perusahaan investasi yang berpikiran maju, ACV berkomitmen terhadap keragaman dan inklusi. Di dalam perusahaan, 50% dari peran kepemimpinan seniornya ditempati oleh wanita. Di seluruh portofolio, angka ini mencapai sekitar 40%. Dalam laporannya, ACV juga mengungkap dampak bersih dari beberapa perusahaan portofolio dan berbagi wawasan tentang sektor mereka dan mengapa mereka meraih skor demikian.

“Tujuan dari laporan debut ini adalah untuk memberikan ACV, perusahaan portofolio kami, dan ekosistem teknologi secara umum tentang apa yang harus dilaporkan dan bagaimana melakukan pelaporan dalam hal ESG dan dampaknya,” jelas Lauren Blasco, Prinsipal dan Kepala LST di ACV. “Tidak ada waktu yang tepat selain sekarang, mengingat perusahaan semakin berpegang pada standar yang lebih tinggi di seluruh dunia. Saat ini, menjalankan penilaian dampak bersih benar-benar menempatkan perusahaan rintisan tempat kami berinvestasi pada pijakan terbaik untuk masa depan ketika pelaporan semacam ini menjadi lebih dari sebuah mandat.

Pendiri dan Managing Partner ACV, Adrian Li mengatakan, “Kunci untuk menciptakan perusahaan jangka panjang yang berkelanjutan adalah melalui pemberdayaan pendiri untuk membangun perusahaan yang menghasilkan nilai tidak hanya bagi ekonomi tetapi juga bagi masyarakat dan lingkungan. Dengan menggunakan rasio dampak bersih, kami sekarang dapat mengukur penciptaan nilai secara eksplisit bagi masyarakat dan lingkungan. Ini akan sama pentingnya dengan metrik keuangan dalam mengevaluasi kinerja perusahaan baru dan perusahaan portofolio kami.”

Pada intinya, LST adalah kerangka kerja untuk menangani risiko jangka panjang yang mungkin dihadapi organisasi di tahun-tahun mendatang. Di bidang keuangan dan investasi, ini adalah pertumbuhan vertikal yang cepat, dan aset LST global kemungkinan akan melebihi US$41 triliun pada tahun 2022 dan US$50 triliun pada tahun 2025, catat Bloomberg Intelligence.

“Komitmen kami untuk menemukan dan mengkatalisasi solusi efektif untuk menekan masalah sosial adalah inti dari tujuan perusahaan kami. Dan kami menyadari bahwa kami dapat membuat dampak terbesar melalui kolaborasi. Melalui laporan bersama AC Ventures ini, dan dengan dukungan dari The Upright Project, kami berharap dapat meningkatkan kontribusi kami guna mendukung bisnis Indonesia dalam perjalanannya mencapai kepatuhan lingkungan, keberlanjutan, dan tata kelola,” jelas Neels Steyn, Venture Architect Director, BCG Digital Ventures.

Ia menambahkan, “Sebagai pasar dengan salah satu ekonomi dengan pertumbuhan tercepat di Asia Tenggara, masalah sosial bukan lagi masalah mendatang bagi Indonesia, tetapi adalah tantangan saat ini yang perlu ditangani. Laporan ini menunjukkan bagaimana kita akan dapat melihat lebih banyak kontribusi terhadap pertumbuhan ekonomi bangsa yang berkelanjutan dan inklusif dengan mendukung akses dan pembangunan digital yang setara di Indonesia.”

Exit mobile version